AKSIS, Kejayaan buat MPP sesi 2008/2009

Disebalik kejayaan seseorang itu,ada ramai lagi orang yang menjadi pendorong dalam membantu untuk mengecapi kejayaan tersebut. Disebalik suami di rumah, ada isterinya yang membantu. Begitulah andaian yang boleh dibuat apabila kejayaan seseorang itu diungkaikan dengan penghargaan yang diberikan.

Terasa terlalu keldil diri ini untuk menerima penghargaan sebegini. YDP MPP sesi 08/09 selalu memberi gurauan yang nyata terbukti pada hari ini.“biarlah kita menjadi orang biasa asalkan kita dapat mendidik dan berkongsi dengan sahabat-sahabat bakal hebat suatu hari nanti, jangan lupa sahabat-sahabat lain bila sudah berjaya”

Bukan senang untuk menjadi seorang pemimpin yang berjaya. Kita selalu melihat cara kepimpinan seorang pemimpin diluar sana. Tidak kiralah mereka itu pemimpin mahasiswa ataupum pemimpin negara tugas untuk memimpin itu bukanlah satu tugas senang. Kerana jawatan itu adalah satu amanah. Dan pada Hari Akhirat nanti, kita akan disoal, adalah amanah yang kita pikul ini sudah di selesaikan ataupum belum.

Malam ini merupakan meeting terakhir MPP 08/09 sebelum kami dibubarkan pada 13 Januari ini. Malam ini jugalah merupakan malam muhasabah diri yang terakhir buat pemimpin-pemimpin yang akan terus mengegar dunia ini. Semangat Sultan Muhammad Al-Fatih sentiasa berkobar-kobar didalam diri kami. Rasullulah pernah berkata, suatu hari nanti kota Constantinople akan berada ditangan orang Islam. Tempoh 800 tahun daripada apa yang diperkatakan oeh Rasullah itu merupakan tempoh yang amat jauh. Jarak masa itu merupakan satu harapan kepada perkara yang mustahil akan berlaku. Tapi ianya tetap berlaku dengan kuasa yang Maha Esa.

Pepatah arab ada mengatakan bahawa” Kapal tidak akan berlayar di daratan”. Tapi ungkapan ini telah dibuktikan tidak sahih oleh sultan Muhammad Al-Fatih yang mana ketika bermulanya pembukaan kota Constantinople, beliau telah berjaya melayarkan 70 buah kapal ditas puncak bukit sepanjang 5 Km. Jika difikirkan logik akal manusia, tidak akan ada seorang pemimpin yang boleh berfikiran sedemikian seperti itu kecuali sultan Muhammad Al-Fatih.

Inilah kejayaan yang benar-benar hasil usaha seorang pemimpin Islam dengan bantuan dari Allah SWT. Kejayaan ini jugalah yang menjadi aspirasi kepada mpp usim 08/09 ini untuk terus melakukan perubahan yang telah dirancang. Walaupun tidak berupaya untuk mengubah orang lain, akan tetapi diri ini telah berjaya berubah, dan itulah sebaik-baik perubahan yang dilaksanakan.

Akhir kalam, pemimpin ibarat sepasang sayap yang sedang terbang. Semakin lama semakin tinggi dari bumi. Akan tetapi, jika sayap ini patah, dan ketika itu jugalah tiada kebijaksanaan yang timbul, maka pada ketika inilah, manusia-manusia akan melihat kita sebagai pemimpin yang tidak berkaliber dalam kepimpinannya. Jika tidak mempunyai kepandaian untuk mengubatinya, maka begitulah keadaan pemimpin tersebut.

Advertisements

1 Comment

  1. Syabas kepada seluruh mantan MPP USIM 2008/2009 kerana anda semua telah menjalankan tanggungjawab yang telah diamanahkan Allah sebaik mungkin…..teruskan perjuangan untuk Islam walau dengan apa cara sekalipun…


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Pena Penulis

  • Coretan Pena

    Assalamualaikum WBT
    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    Selamat Datang
    Welcome
    أهلا وسهلا ومرحبابكم
    Ke laman Rasmi Blog
    KHAIRUL ASYRAF MOHD NATHIR
    خير الأشرف محمد ناصر
    阿斯拉夫
    Sila klik View My Complete Profile

  • Panduan

  • Calender

    January 2010
    M T W T F S S
    « Dec   Feb »
     123
    45678910
    11121314151617
    18192021222324
    25262728293031
  • galeri

  • Pelawat

    • 7,420 hits
  • Renungan

    "Wahai TuhanKu, Ilhamkanlah aku supaya tetap bersyukur dengan nikmatMU yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan Amal Soleh yang Engkau Redhai dan masukkanlah aku(dengan limpahan rahmatMU) dalam kumpulan hamba-hambaMU yang soleh"
  • Tazkirah

    "Tiga perkara yang barang siapa mendapatkanya terasalah dia akan kemanisan iman:
    1)Allah dan Rasul lebih dicintainya mengatasi yang lain
    2)Mencintai seseorang itu tidak kerana yang lain , melainkan kerana Allah.
    3)Benci untuk kembali kepada kekufuran sebagaimana dirinya benci untuk dicampakkan ke api neraka."

    (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

  • Rehlah Minda

    Imam Ghazali rhm Berkata:
    Barangsiapa mengaku empat perkara tanpa disertai dengan empat perkara yang lain, maka dia adalah pendusta. Barangsiapa mengaku cinta syurga tetapi tidak beramal dengan ketaatan, maka dia pendusta. Barangsiapa mengaku cintakan Nabi Muhammad saw tetapi tidak cinta kepada ulama dan fakir miskin, maka dia adalah pendusta. Barangsiapa yang mengaku cinta Allah tetapi keluh kesah dengan ujian-NYA, maka dia adalah pendusta.

  • KEJAYAAN PERLUKAN PENGORBANAN

    Engkau tidak sesekali akan dapat mencapai kebajikan dan kebaktian sebelum engkau mendermakan sebahagian daripada apa yang engkau sayangi
    (Ali Imran: 92)

  • Surah An-Nisa’

    ما أصابك من حسنة فمن الله وما
    أصابك من سيئة فمن نفسك

  • Peringatan

    "Dan barang siapa yang berpaling dari peringatanKu, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta. Berkatalah ia: ' Ya Rabbaku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal aku dahulunya seorang yang melihat.' Allah berfirman:'Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini pum kamu dilupakan.
    (Taha: 126)

  • Info

    Sebenarnya manusia berada di dalam suatu pusingan roda yang dilalui oleh kemiskinan dan kekayaan, kelemahan dan kekuatan. Oleh itu, janganlah terpesona kerana bernasib baik dan janganlah berputus asa sekiranya bernasib buruk
    (Ahmad Syalabi)