Masih segar dalam ingatan


Apabila membaca rentetan perjalanan kami ke Beijing di laman blog YDP MPP saudara Alif, tiba-tiba tanganku gatal untuk turut bercerita sedikit sebanyak perkara yang tidak dapatku lupakan semasa berada di Beijing selama seminggu itu.

Sesampainya aku di Lapangan Terbang Antarabangsa Beijing, tiba-tiba aku disekat oleh pengawal airport disana. agak terkejut juga pada masa itu, aku terus dibawa ke suatu sudut di kawasan itu. Rupa-rupanya suhu badan aku agak panas disebabkan perubahan cuaca yang mendadak. Nasib masih menyebelahiku kerana tidak dikuarantin ketika itu.

Perjalanan diteruskan.

Selepas seketika, banyak perkara-perkara yang mencuit hatiku dan rakan-rakan ketika berada disana. Antaranya, tandas. Tidak banyak yang berbeza disana. Cuma air didalamnya ditukarkan dengan gulungan tisu-tisu putih sahaja. Kesejukan mulai terasa, bahang kepanasan di Malaysia terus hilang dibawa angin sejuk tanah besar China.

Perjalanan Diteruskan…

Bermulanya lawatan rasmi kami di BFSU, BLCU dan Kedutaan Besar Malaysia disana. Kagum kami bagaimana orang china di negara china fasih berbahasa melayu. Bermulanya perkenalan diantara kami. Oleh kerana aku dan beberapa rakanku yang lain dapat berbahasa mandarin, suasana sedikit berubah dan sedikit sebanyak menyerikan keadan disana.

Kamera Digital Masing-masing ditangan…

Sesi bergambar telah lama bermula, jika dibolehkan setiap inci tempat di beijing ingin diabadikan. gelagatku dan rakan-rakan menceriakan keadaan. Gaya-gaya artis, lompatan dan sebagainya banyak meningalkan kenangan kepada kami. Melalui ini jugalah, persahabatan kami semakin terjalin dengan eratnya.

Hari demi hari berlalu begitu pantas

Lawatan ke tempat-tempat bersejarah bermula. Kisah Maharaja kaisar sering bermain-main di minda kami. Tidak lupa juga perkataan “nyanyi” yang amat bermakna buat kami. Aming sebagai orang penting kami di Beijing banyak bercerita keadaan sejarah disana. Puncak Tembok Besar China sudah kami daki, luncuran sajli di lapangan ski sudah kami rasai. Forbiden City yang terhampar luas telah diterokai. Maka tibalah masanya untuk Duit YUAN digunakan untuk membeli belah sebagai kenangan kami dari sana. Bermacam-macam karenah penjual kami dapat lihat. Jika tidak pandai tawar, maka habislah wang kami ditipu mereka.

Masa terus pantas berlalu…

Jam menunjukkan 4 pagi, keadaan diluar yang amat menyejukan. Kami bangkit disaat mereka yang lain sedang seronok diulit mimpi, inilah hari terakhir kami, flight kami dijangka berlepas pada jam 8.55 pagi. Kami menyusun langkah demi langkah meninggalkan bumi beijing ini. Sahabat baru kami, kami terpaksa ditinggalkan. Amat seronok berkenalan dengan Aming ini.

Disaat berada 38000 kaki dari aras laut, kenangan demi kenangan seminggu di Beijing berlegar-legar segar di minda kami. I’Allah jika dipanjangkan umur, akanku kunjungi buat kedua kalinya…

Advertisements

4 Comments

  1. satu je ke gmbo?

  2. salam…
    nak tgk gmbr beijing weh…
    boleh?

    • bayak..mu bukak la facebook aku..heheh

  3. ceh.
    mane aku ade FB.
    (T_T)


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Pena Penulis

  • Coretan Pena

    Assalamualaikum WBT
    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    Selamat Datang
    Welcome
    أهلا وسهلا ومرحبابكم
    Ke laman Rasmi Blog
    KHAIRUL ASYRAF MOHD NATHIR
    خير الأشرف محمد ناصر
    阿斯拉夫
    Sila klik View My Complete Profile

  • Panduan

  • Calender

    December 2009
    M T W T F S S
    « Nov   Jan »
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    28293031  
  • galeri

  • Pelawat

    • 7,446 hits
  • Renungan

    "Wahai TuhanKu, Ilhamkanlah aku supaya tetap bersyukur dengan nikmatMU yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan Amal Soleh yang Engkau Redhai dan masukkanlah aku(dengan limpahan rahmatMU) dalam kumpulan hamba-hambaMU yang soleh"
  • Tazkirah

    "Tiga perkara yang barang siapa mendapatkanya terasalah dia akan kemanisan iman:
    1)Allah dan Rasul lebih dicintainya mengatasi yang lain
    2)Mencintai seseorang itu tidak kerana yang lain , melainkan kerana Allah.
    3)Benci untuk kembali kepada kekufuran sebagaimana dirinya benci untuk dicampakkan ke api neraka."

    (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

  • Rehlah Minda

    Imam Ghazali rhm Berkata:
    Barangsiapa mengaku empat perkara tanpa disertai dengan empat perkara yang lain, maka dia adalah pendusta. Barangsiapa mengaku cinta syurga tetapi tidak beramal dengan ketaatan, maka dia pendusta. Barangsiapa mengaku cintakan Nabi Muhammad saw tetapi tidak cinta kepada ulama dan fakir miskin, maka dia adalah pendusta. Barangsiapa yang mengaku cinta Allah tetapi keluh kesah dengan ujian-NYA, maka dia adalah pendusta.

  • KEJAYAAN PERLUKAN PENGORBANAN

    Engkau tidak sesekali akan dapat mencapai kebajikan dan kebaktian sebelum engkau mendermakan sebahagian daripada apa yang engkau sayangi
    (Ali Imran: 92)

  • Surah An-Nisa’

    ما أصابك من حسنة فمن الله وما
    أصابك من سيئة فمن نفسك

  • Peringatan

    "Dan barang siapa yang berpaling dari peringatanKu, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta. Berkatalah ia: ' Ya Rabbaku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal aku dahulunya seorang yang melihat.' Allah berfirman:'Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini pum kamu dilupakan.
    (Taha: 126)

  • Info

    Sebenarnya manusia berada di dalam suatu pusingan roda yang dilalui oleh kemiskinan dan kekayaan, kelemahan dan kekuatan. Oleh itu, janganlah terpesona kerana bernasib baik dan janganlah berputus asa sekiranya bernasib buruk
    (Ahmad Syalabi)